BLOG

Memahami Korelasi dan Ketergantungan Mata Uang, dan Bagaimana Menggunakannya untuk Keuntungan Anda

Posted by Louis Teo on March 23, 2021 at 4:47 PM


Saat memperdagangkan pasar Forex, penting untuk memahami korelasi mata uang. Ini karena fakta bahwa mata uang diperdagangkan secara berpasangan. Oleh karena itu, tidak ada mata uang yang independen terhadap mata uang lainnya. Setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang korelasi mata uang, Anda dapat memaksimalkan keuntungan Anda dengan memasangkan mata uang terkuat dengan mata uang terlemah selama perdagangan Anda.

Korelasi Forex/Mata Uang

Jadi, apakah korelasi Forex itu? Jika dua mata uang menguat pada saat yang sama karena faktor apa pun, keduanya berkorelasi positif. Di sisi lain, jika satu mata uang menguat sementara yang lain melemah, mereka berkorelasi negatif.

table that shows different currency pairs and their correlations

Penting bagi pedagang untuk memahami korelasi mata uang saat berdagang Forex karena memiliki dampak langsung pada hasil perdagangan mereka. Sering sekali seorang pedagang bahkan tidak menyadari bahwa ini sedang terjadi. 

Mata uang dikelompokkan menjadi dua kategori:

1) Mata Uang Risk-on

2) Mata Uang Risk-off

Sebelum kita mengungkapkan mata uang mana yang termasuk dalam kelompok mana, kita harus terlebih dahulu memahami apa itu risk-on dan risk-off. Risk-on / off adalah penggambaran sentimen pasar. 

Sentimen Risk-on: Ketika selera risiko investor meningkat, investor mulai membeli aset berisiko dan menjual aset yang kurang berisiko karena optimisme. Ini dapat dilihat sebagai aliran dana dari aset yang kurang berisiko ke aset yang lebih berisiko. 

Sentimen Risk-off: Ketika selera risiko investor goyah, mereka mulai menjual aset berisiko dan masuk ke safe haven. Dana mulai mengalir dari aset lebih berisiko ke aset yang kurang berisiko. 

Sementara pasar beralih di antara sentimen risiko yang berbeda, dunia Forex juga memiliki mata uang yang lebih berisiko dan tempat berlindung yang aman (mata uang yang kurang berisiko). Sentimen risiko dapat berubah karena alasan politik, bencana alam, perubahan suku bunga, dll. (Sederhananya, peristiwa apa pun yang mengarah pada perubahan sentimen pasar).

Mata Uang Berisiko (Risk-on) 

  1. Australian Dollar (AUD)
  2. New Zealand Dollar (NZD)
  3. Canadian Dollar (CAD)

Mata Uang Kurang Berisiko (Risk-off)

  1. US Dollar (USD)
  2. Japanese Yen (JPY)
  3. Gold (XAU) 

Anda mungkin bertanya mengapa emas dimasukkan padahal itu bukan mata uang. Di dunia Forex, emas adalah salah satu pasangan yang paling banyak diperdagangkan, seperti yang akan kami jelaskan nanti.

Tapi pertama-tama, mengapa mata uang berisiko pada AUD, NZD dan CAD juga dikenal sebagai mata uang komoditas? Ini karena semua negara ini termasuk pengekspor komoditas terbesar. Ketika pasar optimis tentang masa depan ekonomi, mereka yakin akan lebih banyak konsumsi yang terjadi, yang akan membutuhkan lebih banyak sumber daya alam untuk diproduksi. Hal ini akan menyebabkan negara-negara berorientasi ekspor yang dilengkapi dengan sumber daya alam tersebut dapat berkembang.

Sekilas tentang komoditas yang diekspor oleh negara-negara ini:

AUD: Australia adalah penghasil bijih besi, batu bara, dan penghasil emas terbesar ketiga di dunia.

NZD: Pertanian adalah industri terbesar di Selandia Baru. Negara ini juga merupakan salah satu produsen susu terbesar di dunia.

CAD: Kanada adalah salah satu dari sepuluh negara penghasil minyak teratas dunia dan mereka mengekspor sebagian besar minyaknya. 

Berikut adalah penjelasan mengapa USD, Yen, dan emas termasuk dalam 'mata uang kurang berisiko':

USD: Uang kertas AS adalah yang paling terpercaya dan diperoleh di dunia. Dolar AS juga tetap menjadi mata uang internasional yang digunakan di hampir semua perdagangan internasional.

Yen: Dalam hal aset asing bersih, Jepang memegang posisi positif. Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa negara akan menjual aset asing ketika krisis melanda sebagai langkah defensif dan memulangkan modal mereka dari luar negeri. Proses mengubah modal itu kembali menjadi yen akan menaikkan harganya. Selain itu, yen Jepang memiliki suku bunga nol hingga negatif, sehingga umum untuk meminjam.

Emas: Emas sebagai komoditas fisik tidak dapat dicetak seperti uang fiat (mata uang yang dikeluarkan pemerintah yang nilainya tidak didukung oleh komoditas/barang fisik apa pun) dan nilai emas tidak terpengaruh oleh perubahan suku bunga. Secara historis, emas telah mempertahankan nilainya dari waktu ke waktu dan telah berfungsi sebagai bentuk asuransi bagi investor di saat krisis. 

Ketika pasar pesimis tentang masa depan ekonomi, investor percaya bahwa orang akan mulai menabung lebih banyak dan mengkonsumsi lebih sedikit. Hal ini menyebabkan negara-negara yang berorientasi ekspor menderita dan mengakibatkan dana mengalir keluar dari mata uang berisiko ke instrumen safe haven.

Temukan tips penting tentang cara berdagang dan mendapatkan lebih banyak keuntungan dari emas.

Bagaimana cara memanfaatkan mata uang risk-on dan risk-off untuk memaksimalkan keuntungan dan meminimalkan kerugian?

image of a map of the world with currency symbols

Pertama, setelah Anda mengidentifikasi sentimen pasar saat ini, Anda dapat mulai memasangkan mata uang terkuat dengan mata uang terlemah.

Misalnya, ketika pandemi COVID-19 pertama kali melanda pada awal 2020, sentimen pasar memburuk. Ini akan menjadi waktu yang tepat untuk short (sell) pasangan mata uang seperti NZD/JPY. Kita juga bisa melakukan kebalikannya, yaitu long (buy) pasangan mata uang seperti USD/CAD atau emas.

Kemudian, saat pasar mulai pulih dengan peluncuran vaksin, kita mulai membeli mata uang komoditas seperti AUD dan memasangkannya dengan mata uang safe-haven seperti JPY (yaitu long AUD/JPY).

Beberapa orang kemudian akan bertanya, “Bagaimana jika saya memperdagangkan USD/JPY, pasangan mata uang yang diperdagangkan tertinggi kedua di belakang EUR/USD? Apa yang harus saya lakukan saat sentimen pasar berubah?" Dalam kasus ini, korelasi tersebut mungkin tidak valid karena faktor lain seperti perubahan suku bunga atau pergerakan pasar saham akan memiliki korelasi yang lebih tinggi.

Untuk melihat lebih dalam tentang korelasi mata uang, baca 17 Proven Currency Trading Strategies: How to Profit in the Forex Market oleh Mario Singh, CEO Fullerton Markets dan pemerhati keuangan global.

Ketergantungan Forex/Mata Uang 

Apa itu ketergantungan mata uang, dan apa saja faktor yang menyebabkan mata uang bergerak?

AUD: China mengimpor komoditas dalam jumlah besar dari Australia. Ini termasuk batu bara, gas, bijih besi, dan wol. Untuk alasan ini saja, ekonomi Australia dan China cenderung bergerak bersama-sama. Jadi, ketika China melaporkan angka PDB yang baik, AUD cenderung naik. Demikian pula, ketika ketegangan terjadi (misalnya, ketika perang perdagangan AS-China meningkat pada 2018-2019), dolar Australia akan terpukul.

NZD: Ekspor produk susu adalah penghasil pendapatan utama bagi Selandia Baru. Kenaikan atau penurunan harga produk susu dapat berdampak pada NZD. Jadi, ketika harga produk susu naik, ada permintaan yang lebih tinggi untuk NZD juga. Ini menghasilkan korelasi positif yang tinggi antara pasangan mata uang NZD/USD dan Indeks Harga Global Dairy Trade (GDT).

CAD: Ekspor terbesar Kanada adalah minyak. Oleh karena itu, harga minyak mempengaruhi CAD secara langsung. Pada tahun 2020, ketika pandemi berkecamuk, harga minyak berubah negatif karena permintaan minyak mengering. Selama periode yang sama, Dolar Kanada jatuh karena ekspor minyak melambat. Cari tahu bagaimana harga minyak berubah negatif di sini.

USD: Dolar AS memiliki hubungan terbalik psikologis dengan emas. Ini karena ketika dolar jatuh, nilai mata uang negara lain meningkat, mendorong permintaan dan harga komoditas seperti emas. Selanjutnya, ketika nilai USD mulai melemah, emas menjadi pilihan investasi yang lebih aman untuk menyimpan nilai. Inilah mengapa emas sering dianggap sebagai investasi safe haven.

Memahami korelasi dan ketergantungan mata uang memungkinkan pedagang untuk memaksimalkan keuntungan dengan memasangkan mata uang terkuat dengan mata uang terlemah selama pergeseran sentimen risiko. Demikian pula, ini juga dapat membantu meminimalkan kerugian dengan memastikan bahwa Anda tidak melakukan leverage yang berlebihan dalam perdagangan yang memiliki korelasi positif.

Misalnya, jika Anda membeli/long AUD/USD, kami tidak menyarankan Anda melakukan hal yang sama dengan NZD/USD. Jika pasar bergerak melawan AUD/USD, ada kemungkinan besar bahwa NZD/USD Anda juga akan melemah.

 

Siap membangun dan menumbuhkan kekayaan Anda di pasar keuangan terbesar di dunia? Tidak ada tempat yang lebih baik untuk memulai selain di sini bersama kami! Mulailah berdagang dengan Fullerton Markets hari ini dengan membuka akun:

Buka Akun Live

 

Anda mungkin tertarik untuk membaca: Bagaimana Cara Aman Trading Forex?